Hukrim

Diburu Hingga ke Lombok, Satu Lagi Tersangka Jaringan Pengiriman TKI Ilegal Diciduk Polda Kepri

PRIMETIMES.ID, BATAM-
Seorang tersangka inisial M alias O yang mempunyai hubungan dengan tiga tersangka lainnya inisial S alias A, JI alias J dan AS alias AB yang merupakan jaringan dalam pengiriman PMI ke Malaysia berhasil diamankan oleh Ditreskrimum Polda Kepri dan diback up oleh Tim Puma Jatanras Ditreskrimum Polda NTB.

Hal tersebut disampaikan oleh Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt S., S.IK., M.Si, didampingi Dir Reskrimum Polda Kepri Kombes. Pol. Jefri Ronald Parulian Siagian, S.I.K., M.Si. Saat konferensi pers di Polda Kepri, Rabu, (3/1/2022).

″Alhamdulillah kerja keras dari tim penyidik membuahkan hasil yang di mana pada Senin tanggal 3 Januari 2022, pukul 12.30 WITA, tim penyidik dari Dit Reskrimum Polda Kepri dan diback up tim Dit Reskrimum Polda NTB berhasil mengamankan satu orang terduga tersangka berinisial M alias O. Inisial M alias O ini beralamat di Danger Utara, Kelurahan Danger, Kecamatan Masbagik, Lombok Timur, NTB,” ungkap Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt S., S.IK., M.Si

Bersamaan diamankannya tersangka ini merupakan sebuah keberhasilan dari Polda Kepri melalui Dit Reskrimum Polda Kepri dalam mengungkap jaringan tindak pidana perdagangan orang ini.

“Barang bukti yang diamankan adalah beberapa handphone, beberapa buku tabungan atas nama tersangka inisial M alias O, buku tabungan inisial LA yang merupakan istri dari inisial M alias O,″ jelas Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt S., S.IK., M.Si.

Terhadap tersangka ini diterapkan Pasal 4, Pasal 7 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2007 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang dan Atau Pasal 81 dan Pasal 83 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2017 Tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia dan Atau Pasal 3 Jo Pasal 4 Undang-Undang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

″Tim penyidik akan terus mendalami hasil dari pengungkapan tersangka baru ini, sebagaimana yang telah disampaikan, kami akan profesional dalam mengungkap jaringan sindikat pengiriman PMI ilegal ini. Sebagaimana yang kita ketahui akibat dari tindak pidana ini sebanyak 19 WNI kita yang menjadi korban yang telah dilakukan repatriasi tahap pertama maupun tahap kedua,” tutur Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt S., S.IK., M.Si.

Untuk perannya, M alias O ini adalah orang yang mengumpulkan para pekerja migran ini dari berbagai daerah.

“Setelah terkumpul selanjutnya dibawa ke Tanjung Uban, Bintan. Berikutnya M ini menghubungi inisial S alias A untuk membawa para PMI ini ke Malaysia,” ujarnya.

Terkait dengan jaringan yang ada di Malaysia masih terus didalami.

“Setelah diketahui nantinya akan kita lakukan koordinasi dengan Kepolisian Diraja Malaysia,” jelas Dir Reskrimum Polda Kepri Kombes. Pol. Jefri Ronald Parulian Siagian, S.I.K., M.Si.

(S: Humas Polda Kepri)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker